Sunday, 2 September 2012

Sala lauak enak


Sala lauak merupakan cemilan asal Pariaman, Sumbar. Cerita kesuksesanku membuat sala lauak ini bermula dari bantahan suami bahwa seorang ibuk tetangga yang aku bilang orang Bukittinggi dan suami membantah dengan pernyataan: “Ibuk A itu bukan orang Bukik tapi orang Pariaman, buktinya dia bisa bikin sala lauak enak, cobalah berguru ke ibuk itu”. “Ah.., silogisme menyesatkan” kataku, “Nga percaya.., coba tanya besok” kata suamiku.

Kemudian dalam rangka berburu resep yang berkedok silaturahmi lebaran akhirnya aku bertandang ke rumah ibu itu dan setelah cerita panjang lebar aku bertanya “Ibuk kok bisa bikin sala lauak enak apakah ibuk orang Pariaman?” dan ternyata bener, ibuk itu orang Pariaman, “boleh ndak buk, kasih resepnya” langsunglah ibuk itu menyebut bahan, cara membuat lengkap beserta tips membuatnya, langsunglah aku keluarkan pena dan kertas mencatat resep. 

Sala lauak enak
Namun ada teror yang menyisip dari cerita si ibu kalo sala ini bisa meledak ketika digoreng dan ia pernah mengalaminya. Kata si ibuk pada suatu kali pernah sala itu meroket hingga ke plafon dapurnya dan minyaknya sedikit muncrat mengenai muka dan tangannya. Aih...., gile bener, hingga setelah tragedi itu si ibu mengunakan ADP alias alat pelindung diri ketika akan mengorengnya, helm yang menutupi wajah dan jaket lengan panjang, dan sarung tangan. Hhahahaa.., lucu bercampur serem aja dengar kisah si ibuk. Memang acap kali, selera mengalahkan ketakutan dan rasa malas. Tips dari si ibuk jangan sampai ada kotoran seperti pasir yang masuk ke adonan sala dan jangan digoreng terlalu lama atau jangan hingga kering betul, karena ini bisa memicu 'ledakan".


Nyaliku rada ciut juga sih saat mencoba bikin, tapi karena aku dan suami suka, maka tak ada kata mundur, dari pada beli terus, kan lebih hemat dan sehat dibikin sendiri. Btw.. resep yang kemarin-kemarin, yang selalu gatot itu tanyanya ke paman google, hehhe. Hasilnya ada yang nga enak, ada yang gatot, ya jelas la.. wong paman kan bukan orang Pariaman (hahahha...., logika sesat, tapi kadang ada benarnya juga ya..). Ok, inilah hasil resep berguru ke tetanggaku itu:

Bahan:
Tepung beras 500 gr
Air 1100 ml ( 5 ½ gelas belimbing)
Cabe merah giling 1 sdm
Ikan asin suaso, atau boleh jenis ikan asin laut yang lain 3 ekor, atau sesuai selera
Garam secukupnya
Kunyit 2,5 cm
Bawang putih 7 siung
Bawang merah 5 siung
Kaldu sapi bubuk 1 sdt
Daun kunyit 5 lembar, iris tipis


Cara membuat:
Suir kecil-kecil ikan asin, masukkan dalam wadah bersama tepung dan irisan daun kunyit, aduk hingga semua tercampur rata. Giling halus kunyit dan bawang dan kemudian masukan dalam panci berisi air bersama cabe, bumbu kaldu, dan garam, didihkan air sampai benar-benar beruap (sudah mencapai titik didihnya). Kemudian masukkan air ini ke dalam wadah yang berisi tepung dan ikan asin, diamkan kurleb 1 jam hingga air meresap. Aduk sebentar lalu bulatkan diameter 2 cm,kemudian goreng  dalam minyak panas.

Tada…, jadilah sala lauak terenak pertama kalinya yang pernah aku buat. So, bye bye godok lauak.

15 comments:

rumah saya said...

Izin nyontek resepnya ya mbak,, sambil komat-kamit berdoa nih, semoga ga jadi korban ledakan,, hehehe.. Eh, btw, mbak kemaren kena ledakan ngga? hihihi, maap pertanyaannya iseng banget.. :D

Naila hari said...

silahkan mbak, smg sukses n nga kena kena ledakan. iya pernah, aku masaknya sampe kering,tiba2 salanya pecah dan mengenai tangan dan minyaknya juga muncrat sampe ke tangan dan dinding.

Jd saranku jgn masak hingga kering, cukup jika kulit sala udah terbentuk dan berwarna kuning cerah, angkat.

Saya doakan dari sini supaya nga iseng sala itu meledak, :).

Novita Trianggraeni said...

hehehee... mksi resepnya ya mbak,, suami juga asli org pariaman cuman pengen aja ngasih surprise... hhehehee.. org jawa juga bisa bikin ^_^

Naila hari said...

Sama2 semga bermanfaat mbak novi, pasti seneng deh suaminya, tapi hati2 ya jgn sampe kering ngegorengnya...

Hanni Al Bughuriyyah said...

Suami sy juga org pariaman. Mau kasih kejutan juga ah hihihi.. trakhir makan 2 thn lalu di suguhin sodara suami. Trims ya mba resepnya.

Naila hari said...

Oh ya.., ternyata banyak juga yg punya suami org Padang, hehe. Silahkan mbak semoga berhasil n tambah disanyang suami, xixi..

Anonymous said...

Mba, Ikan asinnya digoreng dlu apa langsung d suir2 aja?
kaldu sapi bubuk itu mempengaruhi rasa ga mba? itu maksudnya Ro*co kan mba?

Naila hari said...

Hai mbak, ikan asinnya langsung diusir-suir nga perlu digoreng. Ia kaldu sapi ini mempengaruhi rasa, tapi ini optional, tergantung selara mbak. Selamat mencoba...

Anonymous said...

Terima kasih mba atas resepnya,

kemaren saya pernah coba resep yg lain, persis sama dengan resep mba punya, tapi saya koq hasil salalauak nya keras ya mba? salahnya dimana? Trima kasih mba atas jawabannya

Naila hari said...

Hai mbak, iya kah? Pakai tepung beraskan? takaran airnya udah pas kah? kalo keras paling airnya kurang,, mbak...

Semoga membantu ya mbak..

diana natalia said...

Mbak mau tanya. Saya sudah mempraktekkan resepnya. Untuk rasa sudah mantap cuma ketika digoreng kok warnanya jadi gelap ya? Tidak kuning terang seperti yang seharusnya. Dan adonan dalamnya kenapa masih belum matang ya mbak? Mohon pencerahannya.. saya juga ingin bisa membuat sala lauak yang enak untuk suami di rumah...

Nina Zakiah said...

Mbak bumbu halusnya gak perlu ditumis dulu mbak?

Nina Zakiah said...

Mbak bumbu halusnya gak perlu ditumis dulu mbak?

Naila hari said...

Maaf baru baca mbak.,, tidak perlu langsung campurkan ke air lalu didihkan.., semoga membantu mbak..

Niken Sasanti said...

terima kasih resepnya, kemarin saya makan ketupat sayur di lampung dan ada sala lauaknya ini, jadi penasaran sayanya, eh ternyata dapat di sini resepnya. terima kasih mbak.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...