Friday, 21 September 2012

Resep sponge cake enak, lembut dan ekonomis



Sponge cake merupakan tipe cake yang paling sering ku coba, karena beberapa jenis cake mengunakan teknik sponge seperti bolu gulung, lapis Surabaya, lapis legit, dan base cake untuk berbagai cake hias seperti black forest. Menurutku, yang amatiran dan nga pernah ikut kursus cake, tipe sponge cake ini agak sulit ditaklukkan, beda dengan butter cake, chiffon cake, atau cotton cake yang probabilitas kegagalan atau kemungkinan bantatnya kecil.

Titik kritis saat membuat sponge cake adalah saat mencampur margarin leleh ke adonan telur, jika salah teknik pengadukannya maka kemungkinan besar margarin tidak akan bisa teremulsi dengan adonan dan akhirnya adonan akan turuu karena gelembung udara yang telah terperangkap pada saat pengocokan telur dan gula lepas kembali ke udara. 

Biasanya teknik pencampuran margarin ke adonan telur digunakan teknik aduk balik, tapi tetap saja aku selalu gagal mencampur seluruh margarin yang ada diresep ke adonan, sampai aku temukan cara mencampur margarin yang tepat dan selama ini nga alhamdullilah nga pernah gagal. Sebagian resep sponge cake biasanya menggunakan emulsifier agar lemak (margarin,butter, atau minyak) dapat tercampur/teremulsi dengan baik pada adonan.





Masalah lain sponge cake adalah  temperature dan lama pemanggangan. Beda ketebalan cake beda waktu yang digunakan dalam memanggangnya. Biasanya cake dengan ketebalan kurang dari 3 cm dipangagang dengan suhu tinggi (190-200*C) dengan tempo yang singkat yaitu sekitar 15 menit, jika menggunakan temperature lebih rendah cake akan lama matang sehigga kelembaban cake akan berkurang bahkan cake jadi kering walaupun cake menggunakan kuning telur yang banyak.

Untuk menambah kelembuatan sponge cake, aku coba googling dan ketemu beberapa bahan yang bisa menambah kelembutannya bisa lihat di rahasia cake lembut. Di sana tertulis bahwa pudding dapat digunakan sebagai pelembut cake. Namun berhubung waktu itu aku baru di dunia perkuean, aku menerjemahkan pudding ini sama dengan agar-agar. Kenyataannya beda, pudding telah diperkaya dengan komposisi lain seperti susu, gula sedangkan agar-agar kandunagnnya ya hanya agar-agar aja. Kesalahan inilah aku alami di resep ini dan setelah aku bandingkan pengunaan mayones sebagai pelembut jauh lebih baik dan memberikan hasil yang memuaskan. Silahkan buka file yang lain, untuk melihat tekstur cake yang mengunakan mayones sebagai agen pelembutnya.

Resep berikut adalah resep sponge cake ekonomis yang cocok diaplikasikan sebagai base cake untuk cake hias, hasilnya sangat memuaskan, lembut, enak, dan ekonomis. Sebelumnya di resep ini aku tambahkan air karena emulsifier menyerap kelambapan, tapi karena aku mengunakan mayones, maka pengunaan air bisa dihilangkan. Berikut resepnya yang telah aku modifikasi dan sumbernya bisa lihat di cakestation.



Bahan :

8 butir telur (aku: 4 btr, berat rata-rata 60 gr dengan cangkangnya)
200 gr gula pasir (aku: 100 gr)
(aku: 1 sdm sari jeruk nipis)
1 sdm emulisifier (aku: 1 sdt)
100 gr terigu (aku: 50 gr)
50 gr susu bubuk (aku: 25 gr)
50 gr tepung maizena (aku: 25 gr)
Aku tambahkan 1 sdt peres mayones)
120 gr mentega cair  (aku: 60 gr margarine cair)
1 sdm susu kental manis
esen pandan  (aku: esen lemon)
Aku tambahkan pewarna kuning 2 tetes)
untuk frosting:
100 gr butter cream siap jadi
3 tetes pewarna biru

Cara membuat:

Ayak terigu, maizena, susu bubuk. Olesi Loyang ukuran 24x24 cm dengan margarin dan alasi permukaannya dengan kertas roti. Campur margarin leleh dengan mayones dan susu kental manis sedikit-sedikit agar mayones dan susu cair tercampur rata. Panaskan oven dengan temperature 180*C. Kocok telur, gula, jeruk nipis, dan emulsifier hingga kental, putih mengembang (jika batang mixer diangkat adonan akan turun membentuk pita). Masukkan terigu yang telah diayak secara bertahap. Masukkan margarin dengan teknik aduk balik, atau bisa ikuti caraku di trik mencampur margarin ke adonan cake. Masukkan adonan dalam oven, lalu pangang selama 20 menit atau tergantung oven masing-masing. Setelah dingin hias dengan butter cream.


21 comments:

Rosa Ayudita said...

Aku udh coba kmren...hasilnya lembut dan empuk.. bahkan menurutku untuk cake potong,lbih enk ini dri pda pke resep bolu hongkong hehe ...tks ya mbaa...:)

Naila hari said...

Hai Mbak Rosa. Benarkah? Senang mengetahuinya klo mbak suka.. 😊. Mksh jga telah berkunjung...

Suci Lefevre (Larasati) said...

Mb mayonaisenya yg kaya buat risoles itu bukan ya? Thanks sblmny

ayu mulyasari said...

Mba, kalau màu bikin chocolate spongecake, gimana perbandingan tepungnya?
Makasih

ayu mulyasari said...

Mba, kalau màu bikin chocolate spongecake, gimana perbandingan tepungnya?
Makasih

Naila hari said...

dari resep ini, subtitusi 10 gr tepung dengan 10gr coklat bubuk, lalu tambahkan 2 tetes essen/ pasta moka atau pasta black forest.., smga membantu mbak..

Ayesha Almeera said...

Hai mba, saya baru coba resepnya, googling sana sini karna nyari resep yg lembut utk cake non dairy, akhirnya decide buat pakai resep mba dengan substitusi beberapa bahan.
Butter saya ganti dengan minyak sayur, skm saya skip, susu bubuk saya ganti ke maizena.
Hasilnya enaaaaakk,lembut bgt. Bakal jadi resep andalan deh ini he5. Thx ya mba resepnya

Naila hari said...

Hai juga mbak Ayesha..., senang mengetahuinya mbak, sama2 mbak..., terimakasih sudah berkunjung, dan mencobanya..., salam hangat ;)

Ayu suartini said...

Halo mbk..bisa tidak kuenya tanpa emulisifier?
Gmana kira2 hasilnya
Mks

Hari Yuliandra said...

Bisa banget mbak.., ganti dengan 1 kuning telur untuk tekstur yang tetap lembut. Jika tidak juga tidak apa hanya tidak selembut menggunakan emulsifer atau tambahan kuning telur..., smga membantu..

Yenni Manise said...

fungsi penambahan mayones untuk apa yaa mb trims

Yenni Manise said...

fungsi penambahan mayones untuk apa yaa mb trims

Naila hari said...

Hai mbak Yenni. Mayones Menjadikan cake lebih lembut karena kandungan mayones kuning telur dan mengadung asam mengurangi terbentuknya gluten. Semoga membentu ya mbak...

ayu mulyasari said...

Mba, itu jadinya cakenya gak tinggi ya??

Naila hari said...

Hai mbak ayu.., enggak mbak setinggi 2 cm kurang...

oki dwi said...

Mantap jiwa nih sponge... Makasih recipenya...

Naila hari said...

sama2 mba oki........ smoga bermanfaat

Dian Ratnafuri Damayanti said...

Selamat siang mbaa,,
Sy mau ty itu untuk resep mba pake loyang 24 cm kah?
Soalnya kan mba pake 1/2 resep ya?

Naila hari said...

Hai mba dian.. salam kenal..
Owh..apa saya salah tulisnya? Klo loyang 24 cm untuk 4 telur kebesaran ya sptnya.. nnti saya infokan kembali berapa ukuran tepatnya ya mba. Kalau2 saya yg salah ketik.. mksh mba dian.. happy baking..

shamila achyar said...

Halo mbak , mba saya 2x bikin spongecake resep ini kenapa gagal terus ya mbak? Pertama adonan masih basah ditengah to dipinggir sudah set namun bagian bawah cake masih bantat, yg kedua bantat semua �� apa yg salah yg tekniknya mba ? Dan saya rasa waktu mixer si telur lama banget ngembangnya mbaa.. Metode saya gini mba, telur campur jeniper sama emulsifier, mixer sampai kental (tapi gak kental2 ngembang putih berasa lama banget ngembangnya) lalu si mayones+SKM saya aduk diwadah terpisah sambil dicampur margarin cair sedikit-sedikit, aduk. Setelah itu separuh adonan telur+terigu saya campur ke margarin tadi , baru saya tuang ke adonan dg maksud hati supaya margarin bisa tercampur rata. Cz kalo margarin di campur dg adonan sedikit2 diaduk spatulapun saya mesti gagal mba bantet Mulu .. mohon bantuannya mba ..

Naila hari said...

Halo juga mba shamila..
Telur campur jeruk nipis dan emulsifer saja ya mba? Mestinya ditambah gula pasir juga, mixer keempat bahan hingga kental berjejak. Setelah itu baru lanjutkan langkah berikutnya..

Bikin sponge cake memang agak susah2 gampang mba.. chiffon cake yg lebih gampang..

Proses pencampuran adonan dengan margarin itu memang bikin deg degkan mba..

Saya pernah lihat di youtobe mereka menggunakan tangan..

Segitu dulu ya mba.. semoga membantu mba.. salam sukses baking...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...