Wednesday, 26 March 2014

Trik mencampur margarin ke adonan



Membuat kue/cake dengan teknik sponge cake hampir sering bahkan selalu bikin deg-degkan. Karena aku punya sejarah buruk dengan teknik sponge cake ini. Dulu, pernah aku terima pesanan bolu gulung dari seorang teman karena ia pernah mencoba bolu gulungku dan suka dengan rasanya. Tawarannya aku terima, tapi ntah kenapa adonan yang aku buat selalu bantat, nga tanggung-tanggung bantatnya delapan kali dalam sehari itu. Untungnya yang kesembilan kalinya barulah sukses. Saat ini trauma itu masih ada, meski gitu, aku nga pernah nyerah dengan si sponge cake ini.

Hasil dari pantang menyerah: sponge cake/bolu gulung pandan

Telah banyak artikel yang aku baca tentang cara mencampur margarin ke adonan. Misalnya saja trik saat mencairkan margarin gunakan api kecil dan jaga agar warna margarin leleh tetap keruh agar kemampuan teremulsinya tidak terganggu atau melihat di youtobe bagaimana teknik aduk balik dengan spatula itu, tapi tetap saja aku masih belum bisa benar-benar membuat seluruh margarin menyatu dengan adoann dan nga mengendap ke dasar panci.

Uniknya ketika margarin aku ganti dengan minyak, minyak lebih mudah tercampur dengan adonan. Apa mungkin karena aku nga menggunakan emulsifier dalam resep makanya margarin sulit tercampur. Emulsifer memang jarang sekali aku gunakan saat membuat cake, karena manurutku emulsifier meninggalkan rasa yang kurang enak di lidah dan mengurangi kelezatan cake.

Setelah beberapa puluh kali ekaperimen yang berbuah kegagalan akhirnya aku menemukan trik yang cukup memuaskan. Berikut trik versiku agar margarin mudah tercampur dengan kocokan telur: aku menggunakan mixer yang mulai aus (udah nga kencang putarannya) pada saat mencampurkan margarin ke adonan telur. 

Caranya, tuang sedikit-sedikit margarin/minyak ke adoonan, lalu aduk dengan mixer sekitar sedetik saja agar adonan nga turun, lakukan hingga adonan habis. Sesekali cek dasar panci dengan spatula (gunakan teknik aduk balik sekali saja untuk mengangkat endapan margarin ke permukaan, lalu mixer tepat pada bagian margarin yang belum tercampur tersebut sedetik saja). Aku gunakan cara ini karena aku selalu gagal menggunakan teknik aduk balik dengan spatula.

2 comments:

aadrian Adrian said...

koq sama ya..buat bolu sederhana pun sllu gagal..bhkn 10x mgkn pun tetap gagal.trauma bangat dan berjanji gk akn buat bolu lg..lbh baik beli.gk cpk gk kotor

Hari Yuliandra said...

Hahaha.,,, iya bikin bolu atau cake memang bkin repot, berat diongkos dan blum tentu berhasil.., tapi jika berhasil senangnya nga terkira...

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...